Sepanjang 2020, Polda Kalbar Ungkap 720 Kasus Narkoba dan Bekuk 1.019 Tersangka

- 26 Desember 2020, 15:30 WIB
Kapolda Kalbar Irjen Pol Dr. R. Sigid Tri Hardjanto /Dokumen Humas Polda Kalbar/WARTA KAPUAS

WARTA KAPUAS – Kepolisian Daerah Kalimantan Barat mencatat, sepanjang tahun 2020 jajarannya berhasil mengungkap kasus narkotika sebanyak 760 kasus. Dengan total barang bukti sabu 54,9 kilogram, 11,5 kilogram ganja dan 19.500 butir pil eksatasi.

Data tersebut di ungkap Polda Kalbar saat menggelar rilis akhir tahun yang di pimpin langsung oleh Kapolda Irjen Pol Dr. R. Sigid Tri Hardjanto di Balai Kemitraan Polda Kalbar

Baca Juga: Polda Kalbar Klaim Kejahatan Jalanan dan Curanmor Mengalami Penurunan Sepanjang 2020

Polda Kalbar dan jajaran menangani kasus narkoba yang jumlahnya meningkat 30 kasus di tahun 2020. Dari 730 kasus menjadi 760 dengan barang bukti sabu seberat 54,9 Kg, Ganja kurang lebih 11,5 Kg dan pil ekstasi sebanyak 19.500 butir,” kata Kapolda Kalbar melalui Kabid Humas Kombes Pol Donny Charles Go pada Sabtu, 26 Desember 2020.

Untuk tersangka kasus narkoba, Polda Kalbar mengungkapkan data sebanyak 1.019 tersangka, 6 di antaranya terdapat Warga Negara Asing (WNA).

Baca Juga: Apresiasi Kinerja Polisi, Jurnalis Beri Bingkisan Foto ke Kapolda Kalbar

Kabid Humas Polda Kalbar turut merincikan profesi tersangka yang terjerat kasus narkotika. Ada sebanyak 426 yang berprofesi sebagai karyawan swasta, 276 buruh atau pedagang, pengangguran sebanyak 110, pelajar 64, Ibu rumah tangga (IRT) sebanyak 59, petani ataupun nelayan sebanyak 40 orang, PNS sebanyak 27, tukang ojek 21 orang hingga 2 orang yang merupakan anggota TNI ataupun Polri

“Berdasarkan data, tersangka kasus narkotika di dominiasi oleh karyawan swasta," tambahnya.

Baca Juga: Kapolda Sigid Tri Hardjanto Sampaikan Kinerja Polda Kalbar Sepanjang 2020

Halaman:

Editor: Y. Dody Luber Anton

Sumber: Humas Polda Kalbar


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

X